Assalamu alaikum Bu Haji

Jika saya sedang mudik ke kampung halaman saya hampir selalu melakukan olahraga jalan kaki. Kegiatan ini saya lakukan pada sekitar jam 05.30. Dengan memakai training pack dan sepatu olahraga saya menyusuri jalan yang mengelilingi desa. Jika melihat ada tetangga yang duduk di teras mereka saya usahakan uluk salam atau menegurnya. “Monggo, Mbah.” Karena saya sudah hijrah dari kota ke kota lain sejak STM sudah dapat dipastikan banyak penduduk kampung yang tidak mengenali saya lagi. Ini saya dengar dari pertanyaan yang muncul setelah saya beberapa langkah melewati mereka.”Sopo iku?” Kadang teman atau anak yang duduk di sebelahnya menjelaskan:”Mas Lik, Mbah.”

Bisik-bisik sedap sampai ke telinga saya bahwa beberapa tetangga berniat untuk menunaikan ibadah haji. Termasuk di antaranya seorang wanita yang mempunyai toko kelontong. Ketika saya membeli sabun mandi di tokonya iseng-iseng saya bertanya: “Kapan berangkat haji, Bude?” Sambil tersenyum beliau menjawab: “Baru nyelengi, Bah.” Entah siapa yang memulai, sepulang dari tanah suci beberapa tetangga mengubah panggilan untuk saya menjadi ‘Abah’ Padahal dulunya mereka memanggil saya : Dik Lik, Dik Cholik, atau Mas Lik.

Nah semenjak pertemuan dengan Bude pemilik toko kelontong itu saya ย sering berteriak: ” Assalamu alaikum, Bu Haji” setiap meliwati tokonya. Beliau menjawab salam saya sambil tersenyum. Teriakan itu terus saya lakukan setiap saya melihat beliau.

.

Olahraga jalan kaki

Rute saya saat olahraga jalan kaki

.

Suatu ketika, ketika saya sedang duduk di teras bersama Emak, Bude Kelontong itu lewat. Secara spontan saya berteriak: “Assalamu alaikum, Bu Haji.” Seperti biasa beliau menjawab sambil tersenyum. Tak lupa beliau menegur Emak.” Monggo, Bu Haji.” Emak mengangguk sambil tersenyum.

Apa yang terjadi selanjutnya? Emak menegur saya. “Jangan memanggil Bu Haji, nanti orangnya malu, Nak.” Deg, saya kaget. Maksud saya mememanggil ‘Bu Haji’ itu sesungguhnya sebagai dorongan agar beliau lebih giat menabung sekaligus sebagai doa agar niatnya tercapai. Tetapi setelah saya pikir-pikir, apa yang dikatakan Emak ada benarnya. Jangan-jangan beliau memang malu ya saya teriaki ‘Bu haji.” Iya kalau nanti jadi berangkat haji, kalau tidak kan beliau akan merasa maluuu. Maklum ibadah haji bukan mempersyaratkan istithoah secara finansial semata tetapi juga kesehatan dan lain-lainnya. Tapi bukan saya kalau nggak bisa berkelit. “Yaa, saya menyebut Bu Haji itu kan juga merupakan doa, Emak.”

Apa yang saya anggap baik ternyata dianggap kurang baik bagi Emak. Doa dan dorongan saya itu menurut Emak mengandung implikasi timbulnya rasa malu jika beliau tidak jadi berangkat menunaikan ibadah haji. Kan pernah ada contoh, calon jemaah haji yang sudah mengadakan selamatan dan berangkat ke asrama haji ternyata tertunda keberangkatannya karena hal-hal yang di luar dugaan manusia. Ada juga calon jemaah haji dan umrah yang tertipu oleh penyelenggara ibadah haji dan umrah abal-abal. Bagi orang kampung hal ini bisa membuatnya malu.

Sejak saat itu saya tidak lagi memanggil Bu Haji kepada tetangga saya tetapi tetap mendoakan agar beliau segera menunaikan rukun Islam yang kelima.

Alhamdulillah, enam tahun kemudian Bude itu benar-benar menunaikan ibadah haji beserta beberapa orang kerabatnya. Salah satu putranya juga sudah umrah dan Insya Allah akan menyusul naik haji. Pada suatu kesempatan ke warungnya saya bilang:” Tuh kan benar. Dulu suka saya sebut Bu Haji ternyata Bude jadi ke tanah suci.” Bude tersenyum :”Alhamdulillah, Bah.”

“Assalamu alaikum, Bu Haji.” Ucapan itu saya lanjutkan lagi setiap saya jalan kaki melewati tokonya.

Kepekaan dan tenggang rasa memang perlu selalu diasah. Utamanya jika kita hidup di kampung. Apa yang kita anggap biasa-biasa saja untuk lingkungan perkotaan bisa berbeda dampaknya jika kita terapkan di lingkungan pedesaan. Pepatah berbunyi: Di mana bumi dipijak di situ langit dijunjung, ada benarnya.

.

Cara memasang baner di blog

Yuk, cerita tentang โ€œKebaikan Tak Selalu Baik di Mata Orang Lain”




Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

16 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Terima kasiih pakde sudah ikut meramaikan GA saya..

    Itu di paragraf ke dua ada typo pakdhe.. Hehe..

    Eh iya, kurang ‘te’
    Terima kasih

  2. Disini ada teman yang kerja di Arab kemudian di panggil Mas Kaji (haji maksudnya), tapi emang terkesan kayak ngejek gitu sich ๐Ÿ™‚

    Jadi harus hati-hati bersikap ya Dhe biar ga salah paham

    Di kampung saya juga sering menyebut Wak Kaji

  3. Ucapan itu adalah do’a,
    kita kita memanggil nya dengan ucapan bu haji, berarti kita mendo’akan beliau agar bisa naik haji..
    tp ya memang sudaut pandang orang berbeda beda..

    Betul sekali. Harus hati2 memang

  4. Ida Tahmidah says:

    Jadi inget waktu kecil kemana-mana ibu saya suka dipanggil Bu Haji. Kata ibuku biarin itu kah do’a. Betul saja ternyata akhirnya bisa pergi haji dan umroh berkali-kali ๐Ÿ™‚

    Alhamdulillah, betul kan kata saya

  5. Eko Nurhuda says:

    Sharing, Pakde. Di sini ada beberapa orang yang setelah menunaikan ibadah haji pengennya dipanggil Kaji, Bu Kaji atau Pak Kaji. Tetangga yang biasa memanggil nama Bu atau Pak Namanya Siapa tetap memanggil seperti semula karena lebih akrab memanggil nama saja selain karena sudah kebiasaan. Tapi sampe ada lho yang ngerasani karena nggak dipanggil Bu Kaji. Hihihi.

    Tetangga juga nggak semua memanggil Haji kok

  6. Saya setuju pakde, perlunya kita asah kepekaan, dimanapun kita berada, terutama di pedesaan.
    Saya juga wong ndeso, hihihi

    Di kampung orangnya perasa soalnya hahahaha

  7. Betul sekali Pakdhe..harus selalu peka dengan lingkungan sekitar ya. Sehat banget jalan kaki setiap pagi ๐Ÿ™‚

    Olahraga murah-meriah dan menyehatkan

  8. Inayah says:

    Wha baru tau mba Noorma bikin GA. Meluncuur

    Yuk ikutan

  9. Mbak Avy says:

    saya kalau belanja ke JMP ato wonokromo selalu di panggil umi,
    kalo di pasar deket rumah di panggil bu haji,
    kadang itu jg doa buat kita ya pakde….

    Semoga demikian
    Juga sebagai dorongan

  10. kania says:

    makasih sharenya pakde…pada setiaap ucapan itu ada doa ya pakde. kalo dalam ilmu parenting ada yg namanya labeling. Kalo anak suka dipanggil anak soleh, insyaallah yg diingat anak jd anak soleh. begitu jg sebaliknya. Smoga saya jg bisa ke Tanah Suci. Pengen banget, pakde. Kalo baca dan dengar cerita tentang Tanah Suci suka kangeen pdhl blm pernah kesana hanya emmbayangkan saja ๐Ÿ™‚

    Iya diniatkan, diusahakan, sambil terus berdoa ya
    Semoga
    terkabul. Amiin

  11. susanti dewi says:

    Alhamdulillah… ternyata beneran naik haji ya pakde…

    Iya

  12. Wida says:

    Doa pakdhe makbul ya…

    Alhamdulillah

  13. Saya sering dipanggil “Bu Haji” juga pakdhe. Hanya karena saya pakai jilbab. Semoga juga menjadi doa ya, Pakdhe. Aamiin

    Anita Makarame
    Salam Sejuk dari Kaki Gunung Ungaran ๐Ÿ˜€

    Amiin. Saya doakan semoga segera berangkat ke tanah suci

  14. Enny says:

    Ucapan adalah doa, dan ucapan pakdhe diijabahi Allah, akhirnya tetangga mendapat panggilan bu haji yang sesungguhnya..

    Anaknya juga sudah umrah loch

  15. eksak says:

    mandi ndungane, yakk.. mugo aku yo ketularan … ๐Ÿ™‚

    Amiin

  16. Aku juga dulu sering dipanggil Bu Hajah lantaran saya baru berhijrah memakai hijab.. Benar saja tak lama setelah itu saya berangkat umrah.. Kinipun aku masih sering dipanggil Bu Hajah.. Tapi aku tak menanggapi dengan negatif.. Malah aku berterimakasih karena aku menganggap suatu perkataan itu adalah salah satu bentuk doa untuk kita.. Mudah2an aku kelak dilancarkan mendpt kesempatan beribadah haji ke tanah suci. InsyaAllah..

    Amiin, nabung dulu dan jaga kesehatan agar istithoah

Leave a comment