Pidato di Masjid Al Akbar Surabaya

Banyak orang yang mengetahui  bahwa masjid adalah tempat sholat bagi kaum muslimin. Dalam perkembangan selanjutnya tempat ibadah ini juga sering digunakan untuk acara lain. Salah satunya adalah untuk melaksanakan akad nikah dan resepsi pernikahan (walimatur ursy) Orang Jakarta misalnya menyelenggarakan akad pernikahan di Masjid At-Tin dan Masjid Cut Meutia. Sementara kedua cucu keponakan isteri saya, Dr. Tanti dan Dr. Arum, melaksanakan ijab-qabul dan walimatur urys di Masjid Al Akbar Surabaya.

Karena saya dianggap sesepuh, dan berlabel Eyang, maka saya kebagian peran. Pada saat Dr. Tanti menikah saya didapuk menjadi ketua panitia, saksi saat akad nikah, dan sekaligus memberikan kata sambutan mewakili shahibul hajat. Tiga tahun kemudian Dr. Arum (adiknya Dr. Tanti) menikah saya juga menjadi saksi saat ijab qabul dan memberikan kata sambutan lagi.

.

Resepsi pernikahan Dr. Arum

.

Dalam dua acara pernikahan tersebut, akad nikah dilaksanakan di lantai bawah sedangkan walimatur urusy dilaksanakan di aula atas Masjid Akbar. Polanya sama, sedikit acara adat, makan bersama, dan hiburan berupa musik.

Karena saya sudah saya sudah sering memberikan kata sambutan mewakili orangtua mempelai maka sudah tak asing lagi. Pakemnya nyaris sama. Didahului greeting, mohon doa restu dari hadirin, dan sedikit pesan untuk kedua mempelai. Tentu ada bumbu joke sedikit. Biasaaa.

.

Pidato di Masjid Al Akbar Surabaya

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid”

Jumlah kata:204

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

9 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. HM Zwan says:

    kalo sambutan nggak ada bumbu jokenya kayak kurang greget gitu ya dhe hehe…

    Bikin ngantuk

  2. Alris says:

    Wah resep sederhana dari Pakdhe tentang pakem sambutan dalam acara pernikahan mantap, mudah diingat. Yang agak sulit mungkin bumbu joke sedikit itu. Kalau tak bisa membawakan joke malah jadi garing, 🙂
    salam

    Iya Mas
    Biasanya ada sentuhan joke kalau acara resepsi pernikahan

  3. di daerah saya juga semakin banyak pasangan pengantin yang melaksanakan ijab kobul di masjid Pakde 🙂

    Rumah sudah ditata untuk jagongan ya

  4. Orin says:

    Pakdhe ganteeeeeng *salah fokus*

    Kapan Pakdemu nggak ganteng Nduk?

  5. Sepupuku juga ada yang memilih ijab di masjid dekat rumah, Pakdhe

    Iya, semoga berkah

  6. wwah sangat menarik pak ….dan terima kasih kayaknya bisa ditiru soalnya ntar lagi gus bolang akan nikah hehehhehe salam damei
    dan jangan lupa kunjungi

    Gusbolang.blogspot.com

    Alhamdulillah, semoga dimudahkan jalannya

  7. Prih says:

    Posisi sesepuh ya Pakdhe, paring sembur tutur. Salam

    Iya Mbak
    Langganan ngasih sambutan

  8. nh18 says:

    Saya sudah datang ke sini dan membaca tulisan ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut meramaikan Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid di blog saya
    Semoga sukses.

    Salam saya

    Terima kasih Om

Leave a comment