Pengantin Baru Sebaiknya Tahu

Bulan Ramadan yang penuh barokah dan maghfirah sudah semakin dekat. Kaum muslim yang memenuhi syarat akan menjalankan ibadah puasa. Di antara kaum muslim tersebut mungkin ada yang baru saja melangsungkan pernikahan. Pengantin baru sebaiknya tahu bahwa melakukan hubungan suami isteri pada siang hari saat mereka sedang berpuasa di bulan Ramadan dapat membatalkan puasanya. Selain itu mereka juga diharuskan membayar kafarat. Hal ini dijelaskan dalam sebuah hadits.

Dari Abu Hurairah.
“Ketika kami duduk-duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘slaihi wa sallam, tiba-tiba datanglah seseorang sambil berkata, ‘Celaka, wahai Rasulullah!’ Beliau menjawab, ‘Ada apa denganmu?’ Ia berkata, ‘Aku berhubungan dengan istriku dalam keadaan aku berpuasa.’ Maka, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, ‘Apakah kamu bisa mendapatkan budak untuk dimerdekakan?’ Ia menjawab, ‘Tidak.’ Lalu beliau berkata lagi, ‘Mampukah kamu berpuasa dua bulan berturut-turut?’ Ia menjawab, ‘Tidak.’ Lalu beliau menyatakan lagi, ‘Mampukah kamu memberi makan enam puluh orang miskin?’ Ia menjawab, ‘Tidak’ Lalu Rasulullah diam sebentar. Ketika kami dalam keadaan demikian, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam diberi satu ‘Irq berisi kurma. Beliau berkata, ‘Mana orang yang bertanya tadi?’ Ia menjawab, ‘Saya.’ Beliau menyatakan lagi, ‘Ambillah ini dan bersedekahlah dengannya!’ Kemudian orang tersebut berkata, ‘Apakah ada yang lebih fakir dariku wahai Rasulullah? Demi Allah tidak ada di dua ujung kota Madinah satu keluarga yang lebih fakir dari keluargaku.’ Mendengar itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tertawa sampai tampak gigi taringnya, kemudian berkata, ‘Berilah makan keluargamu!’” (HR. Muttafaqun ‘alaihi)

Sebagaimana hadits di atas, selain puasanya batal mereka juga diharuskan membayar kafarat berupa: memerdekakan budak. Jika tidak mampu diganti dengan berpuasa selama 2 bulan berturut. Jika masih tidak mampu juga maka harus memberi makan kepada orang miskin sebanyak 60 orang.

Bagaimana dengan melakukan hubungan suami isteri pada malam hari? Tentu saja diperbolehkan. Hal ini sesuai dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang artinya: “Dihalalkan bagi kamu pada malam hari puasa bercampur dengan istri-istri kamu, mereka itu adalah pakaian, dan kamu pun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka, sekarang campurilah mereka dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu.” (Qs. al-Baqarah: 187)

Namun demikian harap berhati-hati jangan sampai hubungan suami isteri itu melewati batas awal berpuasa yang ditandai dengan munculnya fajar subuh. Untuk memenuhi unsur kehati-hatian tersebut mereka dapat memanfaatkan ‘waktu imsak’ yang sering diberitahukan di televisi.

Pengantin baru atau pengantin lama sebaiknya melakukan aklimatisasi menjelang Ramadan, termasuk mempelajari kembali hal-hal yang dapat membatalkan puasa. Dengan langkah itu Insya Allah kita dapat melaksanakan ibadah puasa Ramadan dengan ikhlas dan benar.

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

21 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. sumarno says:

    nggak bisa kejar setoran iki pada siang hari bagi pengantin baru…. 😀 ;D ;D

    Rapelan malam hari Mas hahahahaha

  2. Rosa says:

    kalo 3 minggu masih tergolong pengantin baru gak pakdhe? 😀

    Masih anget tuh

  3. Ratna Dewi says:

    Puasa kan hakikatnya menahan nafsu, apa iya saking nggak tahannya ada yang ‘jebol’ di siang hari? Biasanya tergodanya malah sama makan dan minum, Dhe.

    Hadits pada artikel di atas menunjukkan bahwa ada yang pernah jebol di siang hari. Iya kan

  4. Ophi Ziadah says:

    pengantin baru harus bersabar ya pakdhe hehe…rapel setelah lebaran 😛

    Iya, sayang puasanya

  5. Untung udah pengantin agak lama, jadi udah sedikit pengalaman ngatur begituan wkwkwk. Apalagi sekarang lg hamil trimester pertama, jadi libur dulu konsen puasa.. Hihi.

    Makasih pakdhe reminder-nya 🙂

    Sip, semoga kehamilannya sehat terus

  6. Liswanti says:

    Bener banget pakdhe, apalagi untuk pengantin baru ya. Untungnya saya udah lama hehe

    Lama baru kan semangatnya nggak beda jauh2 amat

  7. Eko Nurhuda says:

    Hihihi, saya dulu habis nikah terus beberapa saat kemudian puasa deh. Terasa banget nahannya, karena masih panas-panasnya. Senggolan aja udah nut-nutan. Kalo sekarang sudah terbiasa, sudah lebih bisa meredam gejolak hehehehe.

    hahahahaha…senyam-senyum lihat jam terus ya

  8. Lidha Maul says:

    Nikahnya pas lebaran haji pakde, enak banyak daging kambing, hehehe.
    Yang baca ini pasti bisa senyum-senyum sendiri, sebenarnya ini sesuatu yang penting yang dikhawatirkan bisa diabaikan.

    Sate dan gule kambing jos bener tuh

  9. Wah…benar itu Pakde, sebaiknya penganten baru mengetahui rambu2 mana saja yang diperbolehkan.. Jangan sampai beribadah namun kurang afdl lantaran melanggar rambu2 yang tidak diketahui si penganten baru..

    Betul. Perlu baca2 lagi

  10. barhan says:

    saya tertawa juga pakde membaca riwayat hadits dimana isinya menggambarkan Rasulullah tertawa……ikut merasakan.

    Iya, sangking bagusnya gigi beliau

  11. Fely says:

    Kalo 6 tahun masih masuk manten anyar juga gak, Pakdhe? *gaikut puasa tp ikut celamitan nanya2

    Nggak terlalu baru sih
    Kan labelnya sudah nglontok

  12. Ade anita says:

    Kalo horang kayah ngasi makan 60 orang itu kecil ya ukurannya (*malah ngutak-ngatik aturan hahaha)

    Iya, tapi puasanya kan batal

  13. Haya Nufus says:

    Dari Hadis di atas juga tergambar jelas bijaknya Rasulullah ya Pak Dhe 🙂

    Betul sekali
    Nggak seperti kita, lebih suka ngomelin

  14. ira guslina says:

    Hihi, meski ga baru-baru amat tapi masih baru 4 tahun.. thanks Pak De remindernya… Mohon maaf lahir bathin ya Pak De. Marhaban ya Ramadan

    Lama atau baru harus hati-hati.
    Maaf lahir batin

  15. Agung Rangga says:

    selamat menjalani ibadah puasa ya pakdhe. 😀

    Terima kasih. Mari kita melangkah lebih baik lagi

  16. Keke Naima says:

    Pakde, selamat menjalan ibadah puasa Ramadhan. Mohon maaf lahir dan batin 🙂

    Sama2, saya juga mohon maaf lahir batin yak

  17. Inayah says:

    Huwaa kalau pacaran kayaknya lebih susah ditaha pak dhe. Gimanaa atuh

    Ya jangan bilang :”Teruskan..teruskan..jalannya sudah benar.”

  18. eda says:

    aku pengantin baru pakdheee… baru 10 tahun yg lalu 😀

    Baru dicas

  19. ninda says:

    berartiii sebaiknya nggak menentukan tanggal nikah mendekati bulan puasa ya pakdhe? hihi

    Kalau menikah setelah lebaran body sudah langsing

  20. arya says:

    penting nih buat yg mau nikah kaya saya, hehehe

    Sip, jangan lupa kabar2i

  21. Wah wah wah, saya baru lulus SMA nih pak de. Belum waktunya buat yang begituan kwkwkw.

    Ya nanti saja jika sudah waktunya

Leave a comment