Pengalaman Mengikuti Ujian

Waktu saya duduk di bangku SR, SMP, dan STM yang namanya ujian ya hanya sekali saja. Ujian dilaksanakan pada saat kami sudah kelas 3, waktunya menjelang berakhirnya tahun ajaran. Sebelum ujian tersebut nilai raport di ambil dari hasil ulangan harian. Selain itu ada ulangan umum menjelang kenaikan kelas yang lamanya kalau tidak salah seminggu. Hasil ulangan umum ini juga untuk mengisi raport. Bagaimana cara guru mengisi raport saya tidak tahu. Yang penting saya selalu naik kelas dan lulus ujian setelahnya.

Waktu ujian Sekolah Rakyat (sekarang Sekolah Dasar) saya harus pergi ke kota Jombang. Jaraknya sekitar 8 km dari rumah saya. Naik sepeda ontel. Ruangan yang kami pakai saat itu adalah kelas SPG (Sekolah Pendidikan Guru) Materi ujian hanya 3 mata pelajaran yaitu Pengetahuan Umum, Berhitung, dan Bahasa Indonesia. Jumlah nilai ujian saya 30 yaitu Pengetahuan Umum 8, Bahasa Indonesia 8. Berhitung 7, dan Menulis 7. Nilai 30 ini mengantar saya masuk SMP Negeri I Jombang dengan mulus.

Ujian waktu SMP dan STM dilaksanakan di sekolah kami masing-masing. Mata pelajaran yang diujikan cukup banyak. Alhamdulillah saya juga lulus dengan gemilang. Usia pengumuman hasil ujian tak ada acara pawai keliling kota sambil corat-coret pakaian. Kami berdoa masing-masing saja.

Menjelang ujian, baik waktu SR, SMP, dan STM kami mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya. Para guru memberi pengarahan agar kami belajar dengan giat sambil berdoa. Seingat saya tak ada acara doa bersama. Juga tak ada polisi yang berjaga-jaga. Soal ada yang nyontek saya tidak tahu, tapi mungkin ada saja yang bertanya kepada teman sebelah. Joki jelas tidak ada karena kami mengenal dengan baik siapa yang duduk dalam kelas ujian. Pengawas ujian juga para guru, yang duduk di depan kelas sambil sekali-kali mengelilingi tempat duduk kami. Saat itu tak ada pejabat yang meninjau sehingga kami bisa mengerjakan soal dengan tenang.

Godaan bagi para pelajar saat itu memang leih kecil daripada sekarang. Kala itu paling banter kami hanya mempunyai radio. Belum ada televisi, gadget, atau internet. Kami belajar materi ujian dari buku dan catatan-catatan yang kami buat selama proses belajar-mengajar. Model bimbel (bimbeng belajar) yang diselenggarakan oleh pihak non sekolah juga belum musim. Paling ada guru yang menawarkan les pelajaran yang dirasa agak sulit. Buku panduan mengikuti ujian SD, SMP, SMA/SMK juga tidak ada. Beda dengan jaman sekarang. Di toko buku dijual aneka buku panduan ujian, bukan.

Sekarang saya suka tertawa jika ada kaum ibu yang bilang: “Anak akan ujian, ibunya yang ikut stres.” Selain mendoakan, para ibu biasanya ikut mendampingi putra-putrinya belajar. Tak sedikit para orangtua membackup anaknya dengan berpuasa. Bagus juga upaya itu.

Para guru pun ikut sibuk, juga was-was, takut jika hasil anak didiknya mengecewakan. Mungkin mereka juga akan merasa malu jika prestasi sekolahnya merosot. Acara istighotsah di sekolah kadang juga diberitakan di televisi.

Televisi ikut meramaikan ujian. Berita tentang pengiriman naskah ujian, pengawalan polisi, dan distribusi ujian ke sekolah-sekolah selalu muncul menjelang pelaksanaan ujian. Ada tayangan para murid yang sedang tekun mengerjakan soal, pejabat yang mengunjungi sekolah-sekolah, dan kadang ada siswa yang sedang nyontek tertangkap kamera. Isu negatif juga sering terhembus misalnya penyebaran jawaban ujian, joki yang menyusup di kelas, dan lain sebagainya. Namanya juga isu, belum tentu benar isinya.

Kepada adik-adik yang sedang menempuh ujian saya ucapkan selamat semoga kalian lulus ujian dengan nilai yang memuaskan. Hadapi ujian dengan tenang, kerjakan persoalan dengan sungguh-sungguh, teliti, dan jangan lupa berdoa.




Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

14 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. jiah says:

    Bu e dulu slalu doa khusus kalo anak2nya ujian. Saya sendiri biasanya pas ujian puasa, Dhe

    Bagus itu. Ya belajar ya berdoa

  2. Lidya says:

    semoga lancar ujiannya dan bis alulus dengan nilai yang memuaskan

    Amiin

  3. vizon says:

    Memang benar Pakde, saat ini, ujian akhir nasional itu bukan hanya bikin stres anaknya, tapi juga ortunya. Entah sampai kapan UN akan menjadi momok di negara kita ini. Semoga bisa lebih baik lagi ke depannya..

    Bukan hanya persiapan otak dan fisik tetapi juga mental ya

  4. bloger says:

    kalo pengalamanku dulu waktu di bangku SD kalo ujian nasional malah dibantu sama bu guru nya aku.. beliau seingetku kasih lemparan kertas gitu walaupun ada pengawas dari dinas pendidikan sih.. tapi aku acungi jempol pada saat ini..

    hahahaha..takut kalau anak didiknya nggak lulus ya

  5. ophi ziadah says:

    kayaknya klo anak2 saya lagi UN saya juga ikut2 stress deh pak de..mudah2an ke depan sistem penilaian lebih baik lagi dan lebih fair

    Perlu banyak doa dan dzikir kayaknya ya

  6. semoga kurikulum pendidikan makin ke sini makin baik ya pakdhe
    kebayang dulu pas sma aku klo ujian nasioanal kepikirannya pakek banget pakdhe
    soalnya kayak ditakut takutin banget ama linkgkungan sekolah itu sendiri, juga tipi

    Padahal buku latihan ujian dan acara try out juga ada ya

  7. Gizikita says:

    Semoga pendidikan di Indonesia selalu berkembang menuju lebih baik dan kualitas guru dan murid pun lebih baik tiap tahunnya. 🙂

    Amiin

  8. Mama Keizha says:

    jaman dulu ama jaman sekarang tentu bedalah pak de , fasilitas dan godaan berbanding lurus :)) , makanya kita harus apresiasi pada anak2 jaman sekarang yg tahan godaan dan tetap tekun belajar…

    salam dari medan

    Fasilitas jaman sekarang juga banyak
    Ada buku latihan ujian, ada try out, dll

  9. Ria Rochma says:

    Kalau mau ujian, banyak berita macam-macam di televisi ttg ujian itu. Mungkin itu juga yang bikin orang tua jaman sekarang makin stres menjelang anaknya ujian 🙂

    Iya, namanya juga orangtua
    Pasti ingin anak-anaknya berhasil dalam sekolah

  10. Putriku sedang UN nih sampai Kamis 12 Mei 2016.
    Sudah hampir setengah tahun terakhir aura di rumah aura ujian.
    Hahaha…
    Mau tak mau ikut terjatuh dalam pesonanya.
    Menciptakan kondisi hening dan kondusif.

    Begitu seharusnya

  11. susanti dewi says:

    jaman sudah mengalami banyak perubahan ya pakde, dari segala segi termasuk dunia pendidikan

    Betul, anak SMP sudah kenal komputer dan gadget

  12. Anakku cowok kls 9 sekarang sedang ujian Pakdhe, besok sudah masuk hari ke 3. Ujiannya sudah berbasis komputer. Semoga bisa mengerjakan dengan lancar. amin.

    Amiin
    Semoga hasilnya memuaskan

  13. Rentanu says:

    Ujian akhir memang bagus sebagai indikator anak itu mampu tapi lebih penting jika ujian itu dengan wawancara langsung.

    Ide bagus, tapi wawancara sebegai pelengkap saja

  14. ndop says:

    Ibukku biyen nek aku ujian yo panggah korah korah umbah umbah suante gak bingung. Nek anake bijine elek yo biasa ae. Pokoke anake wis diajari tanggung jawab.

    Podo karo Emak hahahaha

Leave a comment