Hari Libur Enaknya Sarapan Bubur

Saya kenal bubur Manado sekitar tahun 1979-an waktu saya bertugas di Balikpapan. Suatu hari, nggak ada hujan dan nggak ada angin isteri saya membuat sarapan yang lain daripada yang lain. “Hari Minggu sarapannya ganti ya. Jangan nasi goreng saja,” katanya sambil menghidangkan masakan sepanci yang masih ngepul. Melihat makanan yang mirip bubur tapi kok ada sayuran njrawut-njrawut, labu kuning, dan ceker ayam menjongat (duh apa ya menjongat itu) saya nggumun. ” Ini namanya bubur Manado. Uenak untuk sarapan,” jelas isteri saya. Setelah saya cicipi ternyata memang enak tenan. Tapi apa ya nendang sampai siang. “Wah cepat lapar donk kalau sarapan bubur.”

Sejak saat itu sampai sekarang isteri saya sering membuat bubur Manado pada hari Minggu atau hari libur. Ketika Sandy sudah bergabung kembali dengan kami, bubur Manado lebih bervariasi. Misalnya sambalnya pakai model sambal Manado yang disebut dabu dan ada perkedel teri juga

Bagi teman-teman yang ingin mencoba membuatnya silahkan menyimak resep kiriman Sandy berikut ini.

 

Bahan

Ubi rambat (telo)  ½ kg

Ubi kayu (singkong) ½ kg

Jagung  3 buah, diserut

Kangkung  2 ikat

Bayam  2 ikat

Waluh kolak/Labu kuning ukuran kecil, ½ buah

Ceker ayam, sayap, leher, kepala ayam (jika suka)

Ikan asin (jika suka)

Beras 1 mangkok

Daun pre

Daun sereh

Daun pandan

Daun gedi

Daun jeruk

Daun Kemangi

Garam secukupnya

.

 

Cara membuat

1. Kupas Ubi kayu (singkong), ubi rambat, waluh kolak/labu kuning lalu potong kecil-kecil.

2. Rebus hingga empuk, hancurkan. Masukkan juga ceker ayam, sayap, leher, dan sayap ayam bersama daun sereh, pandan, daun jeruk.

3. Masukkan beras, aduk hingga menjadi bubur.

4. Masukkan garam secukupnya.

5. Masukkan daun kemangi, kangkung, bayam, daun pre.

6. Setelah mendidih angkat.

7. Sajikan bersama sambal atau dabu.

8. Boleh juga dengan perkedel teri atau ikan asin.

.

Memasak bubur Manado

Bubur Manado alias Tinutuan

Resep Tinutuan

Bubur Manado, Perkedel Teri, dan Dabu

.

Perkedel Teri

Bahan
Teri basah 200 gram
Bawang putih 2 siung
Bawang merah 2 siung
Daun bawang/bawang pre secukupnya
Telur ayam 1 butir
Kunyit 1 ruas
Tepung beras 3 sdm
Tepung kanji 2 sdm
Air secukupnya
Garam secukupnya

.

Cara membuat
1. Haluskan bawang merah,bawang putih, kunyit.
2. Iris daun bawang pre halus.
3. Cuci bersih teri basahCampurkan teri dan bumbu yang dihaluskan, tepung kanji, tepung beras dan masukkan telur.
4. Aduk semua bahan sampai rata.
5. Panaskan minyak dalam wajan.
6. Goreng adonan di atas sendok demi sendok hingga berwarna kecoklatan.
7. Sajikan bersama bubur Manado.

Selamat mencoba dan menikmati lezatnya Bubur Manado alias Tinutuan.



 

~Artikel hari ke-9 (5 April 2016) One Day One Post~

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

18 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Saya juga suka bubur manado. Seger ada sayurannya juga. Btw, itu gambarnya kok blur pakde

    Iya, paparazinya bergerak kayaknya

  2. archa bella says:

    Sampai skrg penasaran rasanya bubur manado.
    Untung ada resep pakde..
    Jajal ah…
    #gleg

  3. Nchie Hanie says:

    waaah..aku mauu donk Dhee…
    apalagi anget2 , lagi flu berat niy,
    hmmm…enyaaak…

    Saya juga
    Tapi sudah mendingan
    Cepat sehat ya say

  4. awenfals says:

    Mesti dicoba nih, mumpung ada yg bagi” resep gratis 😀
    Sepertinya lebih bervariasi ya bubur manado itu, warnanya jua kuning lebih kaya lengko kalau di tmpat tnggal saya ma 🙂

    Iya, enak kok.Silakan coba

  5. Eko Nurhuda says:

    Hmmmm, kelihatannya mak nyus iki. Nyobain buat juga, ah…
    Soalnya selain nasi yang dijadikan lembek, juga ada sayur-sayurannya. Saya kalo makan gak ada sayuran kok rasanya cemplang. Hehehe…

    Semoga komentar ini muncul. Amin.

    Memang pakai sayuran Mas

  6. Selaluuuuu menggoda kalau bubur manado, apalagi digorengin jambal yang kering banget, lalu dihancurin, tabur di atasnya.. hmmm nyaaaaaaammm..

  7. eda says:

    aku gak pernah makan bubur manado, pakdhe,, seringnya bubur ayam sama bubur madura 😀

    Saya juga suka bubur Samarinda yang mangkoknya guede banget

  8. Wah aku baru tau kalo bubur menado itu bahannya dari ubi. Unik sekali!
    Duh jadi pingin nyobain bubur menado 🙂

    Ubi jangan diganti dengan apel ya, atos kaleee

  9. pakdee.. mau duonk dimasakin perkedelnya…

    Hahahaha…minta Sandy sana

  10. Wah saya baru tahu ada bubur yang pakai sayuran begitu Pakde. Soalnya pikiran saya, bubur itu manis kayak bubur sumsum atau bubur sruntul wkwk

    Bubur ayam kan nggak manis

  11. Inayah says:

    Sayang banget fotone blur ..

    ya nich, kurang fokus atau tangan tergetar

  12. Ririe Khayan says:

    Pakdhe, saya juga mau dong bubur manado.

    Berapa rantang?

  13. Yan NIW says:

    Pertama kali makan bubur Manado pas waktu kost di Semarang.
    Yang punya kost orang Manado. Istrinya orang Jawa.
    Saban minggu pasti masak bubur Manado.
    Sebagai akan kost tunggal, saya kebagian :).
    Rasanya? …. Rasa Bayar.

    * Rasa Bayar = Gratis.

    Paling sip tuh Mas, gratisan is nice

  14. budiono says:

    wah kayaknya sedep bener itu pakde buburnya. tapi sampek sekarang belum pernah nyoba. entah di Surabaya sini ada yang jualan apa enggak ya

    Saya juga belum pernah lihat di Surabaya Mas

  15. Fazzams says:

    Bubur manado emang enak dan sehat 😀

    salam dari Balikpapan

    Di Balikpapan dulu ada warung bubur Samarinda yang mantap banget Lokasinya dekat bioskop Antasari

  16. Sari Novita says:

    wah PakDe suka bubur Menado juga….enak kalo pake iKan Roa

    Wah saya belum tahu ikan Roa, nanti tak tanya anak saya

  17. Yoekaa says:

    Waahhh… enak ini bubur… hemmm jadi laperrrr…

    Anget di perut, anget di bodi

  18. Dulu punya teman yang pinter masak ini. Uenndesss surendesss … Nyoba masak sendiri kok ya ndak sama dengan yang dimasak teman saya. *alesyann

    Sama, kalau saya masak mi instan kok ya kalah enak sama yang dijual office boy di kantor ya

Leave a comment