Bukan Gandjel Rel

The older I get, the more I appreciate my rural childhood. I spent a lot of time outdoors, unsupervised, which is a blessing.

Barbara Kingsolver

Masa kecil memang indah dan menyenangkan. Harap diingat, anak kecil bukanlah orang dewasa dalam ukuran mini. Anak-anak ya anak-anak, dengan segala ucapan dan tingkah polahnya yang kadang tak bisa diduga. Sebuah perpaduan yang unik, ada anak yang lucu menggemaskan, adapula yang nakal dan membuat orangtua atau bahkan orang lain dongkol tetapi ingin tertawa.

Entah bagaimana saya memberi rapot masa kecil. Tanpa mengurangi rasa syukur saya boleh bilang bahwa masa kecil saya berwarna loreng. Kakak perempuan saya satu-satunya meninggal dunia pada umur 2 tahun. Saya belum sempat mengenalnya wong saya belum lahir. Bapak dan Emak berpisah. Emak kemudian menikah lagi, demikian pula Bapak. Jadilah saya mempunyai 2 pasang orangtua. Rupa-rupa pula warnanya. Ah biarlah itu urusan mereka. Toh mereka pada akur, tak ada perselisihan apalagi permusuhan.  Silaturahmi tetap terjaga wong masih tinggal dalam satu desa. Saya pun nyaman dibuatnya karena tak terjadi perebutan anak gantengnya.

Kenangan apa sih yang tak terlupakan oleh saya? Prestasi jelas belum punya. Yang masih teringat sampai sekarang justeru aneka kenakalan yang saya buat, sendiri atau bersama teman sepermainan. Jika kenangan itu saya ceritakan lalu sahabat berkata:”Puas…puas…puas..” seperti yang sering diucapkan oleh Tukul Arowana ya itulah sebenar-benarnya kenangan yang tak terlupakan. Emak pun juga sangat fasih juga mengisahkan kembali kenakalan saya tersebut kepada isteri, anak-anak, bahkan cucu saya.

.

Anak ganteng

Satu-satunya foto masa kecil saya

.

Bukan Ganjel Rel

Saya bukan sedang membahas makanan khas Semarang yang bernama Ganjel Rel. Roti yang rasanya manis dan jahe. Juga bukan ingin mengusik ketentraman komunitas blogger perempuan bernama Gandjel Rel. Ini hanya sebuah cerita kenakalan saya waktu kecil yang berkaitan dengan ganjel menganjel.

Ketika saya dan beberapa teman sedang melaksanakan sholat Maghrib kami berdiri pada saf paling belakang. Entah setan dari grup apa datang menggoda saya. Ketika jamaah sedang sujud dengan khusu’ saya malah mengambil kentongan yang tergeletak di sudut dekat jendela. Dengan kecepatan luar biasa kentongan itu saya pasang antara kaki dan bokong jamaah yang masih sujud. Nah begitu dia duduk tasyahud akhir maka dia menduduki kentongan tersebut. Alhasil duduknya mirip raja loch. Lebih tinggi dari jamaah yang lain. Kami tak kuasa menahan tawa. Akhirnya saya ngacir meninggalkan musala begitu salam usai.

Nggak pakai lama, usia shalat Maghrib saya mendapat hadiah berupa jeweran di telinga. Siapa yang ngasih hadiah? Siapa lagi kalau bukan Emak.

.

Musala Al Amir Jombang

Musala kakek  yang sudah saya pugar tahun 1997

.

Bersin berjamaah

Waktu kecil saya dan beberapa teman sebaya suka tidur di langgar (musala) yang terletak di samping rumah. Selain anak-anak ada juga orang dewasa yang masih jomblo. Kala itu tidur di musala memang lazim dan juga tidak dilarang.

Saya dan teman-teman juga suka nonton ludruk atau wayang kulit. Dalam arena tontonan selalu banyak pedagang yang menjajakan dagangannya. Ada makanan, mainan, pakaian, aksesoris, dan lain-lainnya. Herannya, ada juga pedagang yang berjualan obat bersin. Dia menyebutnya dalam bahasa Jawa sebagai  ‘Obat Wahing.’ Kami juga meperhatikan pedagang memperagakan bagaimana cara membuat orang lain bersin. Saya dan beberapa teman membeli obat bersin tersebut. Saya tidak mengetahui bahan yang dipakai.

Pulang dari nonton ludruk biasanya setelah jam 12 malam, bahkan kadang sampai pagi hari jika ceritanya bagus.Timbul niat kami untuk menguji coba obat bersin tersebut. Kebetulan beberapa teman yang pulang duluan juga sudah tidur, ada pula yang mendengkur keras sekali. Dengan hati-hati obat tidur yang berbentuk bubuk itu kami oleskan di hidung teman-teman yang sudah tidur. Setelah itu lampu teplok musala kami matikan dan kami pura-pura tertidur. Nggak pakai lama terdengar orang bersin bersahut-sahutan. Bersin berjamaah nich ye.

.

Balsem di matamu

Punggung dikasih balsem saja sudah terasa panas apalagi jika balsam itu dioleskan ke mata. Adalah Edi, anak tetangga yang menjadi korban keisenganku. Melihat dia duduk santai di teras rumah saya menolek balsam yang ada di kamar. Sambil berjalan perlahan saya mendekati Edi. Tanpa ba-bi-bu balsam di tangan saya oleskan ke matanya. Anak tetangga sebelah itu menjerit kepanasan. Saya kaget dan langsung mengambil air untuk membasuh mukanya. Edi semakin memperkeras tangisannya. Rupanya air itu bisa menambah rasa panas ya.

Emaknya Edi langsung lapor kepada Emak atas kelakuan saya yang absurd tersebut. Kali ini saya bukan dijewer tetapi dicubit di bokong. Rasanya beda tipis dengan dijewer.

Bata cap Ceker

Kakek mempunyai usaha rumahan membuat genting dan batu bata. Pembuatan genting dilakukan di halaman belakang rumah sedangkan batu bata di buat di lahan dekat jalan kampung. Pekerjanya masih sanak-kadang. Bisnis keluarga, istilah zaman sekarang.

Ketika melihat batu bata yang masih basah dijemur maka timbul ide kreatif saya. Permukaan bata yang polos itu saya nilai kurang nyeni. Dengan diam-diam saya menggiring ayam yang sedang asyik berjalan dengan anak-anaknya berjumlah setengah lusin lebih sedikit. Begitu mendekati gelaran batu bata basah saya berteriak sambil menggerakan kedua tangan. Hushhhhhhhh…..!!..Induk dan anak ayam yang kaget melihat ulah saya langsung berlarian melalui batu bata basah..basah..basah itu. Wow…keren banget. Batu bata yang semula polos ini ada watermark berupa ceker induk dan anak ayam.

Tumben untuk kasus terakhir ini tidak ada yang marah. Jangan-jangan kakek suka ya batu batanya ada logo ceker ayam.

.

Batu bata

Batu bata tanpa gambar ceker ayam

.

Itulah 4 kenangan masa kecil yang tak terlupakan sampai sekarang. Emak juga masiiiiiih saja ingat. Kalau saya menegur Briga yang guyon di mushola langsung dibela Emak. “Namanya anak-anak mana mengerti khusu’ segala. Wong kamu dulu juga suka guyon kalau sholat. Orang lagi sujud kok bokongnya diganjel kentongan.” Gitu deh..gitu deh, Emak.

Sungguh, jangan ikuti kenakalan saya tanpa saya dampingi. Lho!

~Artikel hari ke-4 ( 31 Maret 2016) One Day One Post~




Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

11 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Maya Siswadi says:

    Ya ampun pak dhe, iseng banget. Kalau inget itu jdi senyum senyum sendiri ya pak dhe

    Iya, apalagi kalau ketemu korban
    Soalnya tetanggga yang saya kasih balsem matanya itu tinggal di sebelah rumah hahahaha

  2. wylvera says:

    Ampoon, Pakde. Aku ngakak-ngikik sendiri pagi-pagi sambil nunggu anakku siap-siap ke sekolah ini. Pakde ternyata jail amat ya dulunya, pantes kalau sekarang … masih #Ups *kabooor ….

    Keusilan saya memang saya pelihara hingga kini kok

  3. Hihihi pakde nakal ya waktu kecil pantes udah gedenya pinter #eh

    Iya, orang pinter harus usil waktu kecil
    Hlooooo

  4. Tatit says:

    Pakdhe ternyata usil ya.jangan2 Budhe juga jadi korban keisengan pakdhe

    Masyaaaaaa?

  5. Prestasi luar biasa nih masa kecil pakdhe, beda banget dg masa kecilku yg datar2 saja. Maklum bocah anteng sih dulu pas msh kecil 😉

    Anteng kitiran

  6. Hihi..saya mbayangin kalo pas sholat di ganjel sama kenthongan sambil bersin-bersin dan mata kepanasan karena dioles balsem. Ternyata pakdhe usil juga ya.. :p

    Wahh..kompliksi tuh Jeng hahahaha

  7. Ira guslina says:

    Hihii.. bata cap cekernya udah dipatenkan belum pak de.. lutcuu..

    Pak de kecilnya kok ga mirip ya.. 🙂

    Mirip sama siapa?

  8. wuri says:

    wkwkwkwkwk. coba pakdhe bikin komunitas khusus yang member-nya punya masa kecilnya jahil, nama komunitasnya ganjel kentongan hehehe

    Hahahaha..biar ada teman Ganjel Rel ya

  9. Inayah says:

    Hahahaa…anak bandel gedenya jadi leader. Terbukti..

    Alhamdulillah
    Bandel di masa kecil dan angker di masa besar(halah..halah..angker dari Hongkong)

  10. archabella says:

    hahahah…saya ketawa.
    Jahil ternyata masa kecinya pak. Ga beda jauh sama kejahilan saya diwaktu kecil…bikin terkekeh2…. 😀

    Asal sekarang jangan jahil2 amat ya heheheh

  11. Nchie Hanie says:

    hahhaaa,,gagal pokus..

    poto andalan pakde waktu kecil ganteng
    *aku emang ganteng, baru tau ya (kata pakde)

    Foto masa kecilku tak tersimpan dengan baik kayaknya

Leave a comment