Ngeyel Dulu Baru Oooooooooo

Hari Senin yang lalu saya mendatangi sebuah toko swalayan untuk memesan tiket kereta api. Gadis pramuniaga bertanya kapan, dari mana, dan tujuan saya ke mana. Semua saya jawab dengan lancar. Pramuniaga menyebut sebuah kereta api yang tersedia sesuai tujuan saya tersebut. Saya katakan bahwa saya ingin naik kereta api S yang sudah biasa saya naiki jika saya akan ke Surabaya. Petugas lalu memeriksa layar komputernya lagi.




“Tidak ada, Pak. Yang ada ada kereta api L atau B,” kata pramuniaga setelah melihat layar komputernya.

“Ada kok sebulan yang lalu saya baru beli,” jawab saya.

“Bapak beli tiket di mana?”

“Di sini juga.”

“Kelas apa,Pak?”

“Kelas ekonomi.”

“Nggak ada Pak kereta api itu.”

“Ada ach. Coba cek lagi.” Saya ngeyel. Pramuniaga laki-laki yang mendampingi melirik saya.

Gadis tadi mengecek komputernya lagi dan menjawab bahwa kereta api yang ingin saya pesan tidak ada.

“Kalau begitu saya akan membeli ke stasiun.”

“Silakan. Maaf ya, Pak.”

Saya langsung nggeblas ke stasiun. Dalam hati saya berniat menunjukkan tiketnya kepada pramuniaga jika ternyata di stasiun saya mendapatkan tiket tersebut.

Setibanya di stasiun Jombang saya melihat jadwal perjalanan kereta api pada papan yang tertempel di luar ruangan. Ternyata kereta api S ada dalam daftar. Lengkap dengan nomor kereta api, asal, tujuan, dan jamnya. Saya masuk ke ruang pembelian tiket. Setelah mengisi blangko yang tersedia saya langsung menunggu. Antrian sudah sampai nomor 34 sementara antrian saya nomor 70. Whuik, masih lama.

Sambil menunggu giliran saya melihat layar monitor berisi daftar tempat duduk yang tersedia setiap kereta api. Saya telusuri nama kereta api dan jumlah tempat duduk yang tersedia. Lho, kereta api S yang biasa saya naiki kok nggak ada dalam daftar. Jangan-jangan benar yang dikatakan oleh pramuniaga toko tadi bahwa kereta api S tidak ada.

Saya berkeinginan menanyakan hal tersebut kepada petugas yang melayani pembelian tiket. Tapi niat saya urungkan setelah membaca papan kecil bertuliskan ‘Sebelum memesan tiket pastikan ketersediaan tempat duduk di bagian Layanan Konsumen.’ Mengaitkan dengan ada-tidaknya kereta api yang saya pilih maka saya langsung pergi ke ruang Layanan Konsumen yang terletak di sebelah ruang pembelian tiket.

“Kereta api S dari Madiun masih, Mas?”

“Belum jalan, Pak.”

“Iya saya tahu kan jadwalnya nanti sore.”

“Maksud saya kereta api S belum beroperasi lagi.”

“Lho kenapa?”

Petugas layanan menjelaskan singkat.

“Oooooo.” Setelah Ooooo tadi saya langsung hengkang pulang. Ternyata pramuniaga dan komputernya benar adanya bahwa kereta api S tidak ada.

.

Ngeyel dulu baru ooooooooooo……

.

Pertanyaannya: Mengapa saya ngeyel?

Soalnya saya mempunyai pengalaman di sebuah toko buku. Sebelum membeli buku saya cek di bagian pelayanan. Setelah melihat komputernya petugas bagian pelayanan mengatakan bahwa buku yang saya cari sedang kosong. Saya tidak percaya begitu saja. Saya langsung mencari di rak buku. Bingo, saya mendapatkan 5 buku di rak. Buku itu langsung saya tunjukkan ke bagian layanan yang tadi mengecek di komputernya. Dia langsung minta maaf kepada saya.




Ngeyel itu kadang benar kadang salah. Yang jelas salah adalah ngeyel yang disertai ucapan atau tindakan yang tidak pantas. Ucapan: “Kamu petugas nggak becus. Akan saya usulkan kepada bosmu agar kamu dipecat,” sambil tolak pinggang dan menggebrak-nggebrak meja petugas akan menunjukkan warna kita.Ngeyel dulu baru Oooooooooo lebih baik daripada marah-marah.

Pernahkah sahabat ngeyel yang kemudian ternyata sahabat keliru?

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

13 Comments

Skip to Comment Form ↓
  1. Rani R Tyas says:

    saya seringnya jadi korban dingeyeli Pakdhe, rasane guemees

    Jangan dipukul loch

  2. Iman says:

    Kayaknya saya juga pernah ngeyel dan salah… menjadi pelajaran bagi saya agar mau mendengar dan menerima informasi/pendapat dari orang lain..
    langkah Mudah Mendapatkan Ranking 10 Besar pada Mesin Pencari

    Iya, mendengar dengan cermat sampai dia selesai menjelaskan

  3. he he he saya juga pernah ngeyel karena lupa, habis seingatku begitu ya tak eyel, eh ternyata kliru. sebaiknya sebelum ngeyel cari data dan bukti2 dulu, kalau bukti dan data terkumpul baru boleh he he dari pada sudah kadung ngeyel eeee dilala salah. Salam kenal saya arek Jombang jawa timur. kayaknya sampean jombang ya, atau saya salah. eeh belum tau kok ngeyel

    Saya Jombang

  4. Ria Rochma says:

    Pernah pakdhe. Untungnya sama suami sendiri. Jd, yg negur suami. Haha..

    Bagus, kalau nggak ditegur malah jadi kebiasaan ya

  5. Inayah says:

    Hooo sering. Aku kan anaknya ngeyelan hahaha..

    Sambil tolak pinggang ya?

  6. Mugniar says:

    Oooooh.

    Nah, sekarang pertanyaannya, Pakdhe … koq tahu yang pramuniaganya masih gadis? Siapa tahu sudah punya anak? :)))

    Kayaknya belum wong masih muda banget
    Mudah2an masih gadis

  7. Okti Li says:

    Pernah Pak De… Tapi karena saya salah, setelah saya tahu saya salah langsung aja minta maaf…

    Malu sih iya, tapi jadi pengalaman aja

    Kalau sudah minta maaf jadi lega dan nggak ada beban lagi ya

  8. Diskartes says:

    Wekekek
    Ngeyel memang sifat dasar manusia om..jadi ya ndak papa…
    Yang penting jangan ngeyel, terus maksa dan ngamuk..waini yang ga boleh,,
    harus ada batasan..

    Salam kenal Om..

    Ngeyel tapi smart ya

  9. Susindra says:

    Hihihi… pernah dong Pakde….. masa sih tidak pernah…?

    Beruntung tanya dulu, kalau nunggu sampai antrian 70? Wuik… lamanya….

    Asal nggak berkelahi ya

  10. Wah… pakde mau jalan-jalan lagi nih?

    Iye, mumpung masih muda

  11. Kania says:

    Pernah. Klo kasus saya ngeyel kalo yg nelepon itu mau nipu, padahal telepon salah sambung yg harusnya ke tetangga. Jd malu ke tetangga karena keluarganya menelepon utk urusan penting, tp bukan salah saya juga kayanya. Salah telkom sambungannya ngaco. Saya hanya bertimdak waspada karena sering dapat telepon penipuan sebelumnya

    Hahahaha..makanya ngeyelnya jangan galak2

  12. Ngeyel ya pernah, dan terbukti salah.
    Kapan hari aku naik kereta S juga lho pakdhe dari Pasuruan ke Jember 😀

Leave a comment